Bagaimana Dokter Gigi menciptakan rasa “aman” saat New Normal

Pandemi covid-19 saat ini membutakan mata dalam kedokteran gigi. di Era New Normal ini meskipun kita selalu menyadari bahwa prosedur yang dokter gigi lakukan memproduksi banyak aerosol, kami tidak pernah dihadapkan dengan teori bahwa aerosol  dapat bertahan di udara dan mungkin memiliki kemampuan untuk membuat para dokter sangat sakit atau bahkan menyebabkan kematian. Menurut New England Journal of Medicine, virus ini dapat bertahan dalam aerosol yang ditangguhkan hingga 3 jam.

Sebuah webinar yang direkam baru-baru ini di situs web American Dental Association, berjudul “Peran aerosol pada transmisi coronavirus dan dampaknya dalam kedokteran gigi,” berbagi informasi berbasis ilmu pengetahuan yang berharga tentang aerosolisasi virus. Salah satu speaker nya adalah Dr. Donald Milton, yang memiliki lebih dari dua puluh tahun pengalaman dalam kedokteran lingkungan dan pekerjaan dengan fokus penelitian pada aerobiologi penyakit dan napas yang dihembuskan. Speaker lainnya adalah Dr. Purnima Kumar, yang merupakan ahli periodontik dengan gelar PhD dalam mikrobiologi molekuler dan secara aktif terlibat dalam penelitian melalui National Institutes of Health.

Dr. Milton membahas mengeni penularan, terutama melalui orang tanpa gejala (OTG), yang menyatakan bahwa “hingga 45-50% penularan berasal dari orang yang tidak memiliki gejala tetapi yang mungkin mengalami gejala di kemudian hari. Beberapa Carrier virus tidak pernah mengalami gejala. ” Milton berbagi bahwa orang memproduksi aerosol melalui pernapasan, bicara, batuk, atau bersin. Distribusi aerosol tergantung pada aliran udara di dalam ruangan. Dalam pengaturan rumah sakit, mereka telah menemukan deposisi virus yang lebih berat pada pakaian luar orang yang bekerja di ruang terbatas yang lebih kecil daripada ruang yang lebih besar.

Dr. Kumar membahas dilema informasi yang saling bertentangan dalam apa yang benar-benar kita ketahui tentang berpraktek dengan aman di dunia yang dipenuhi COVID. Dia berbagi bahwa ada kurangnya penelitian yang baik yang menunjukkan virus dalam aerosol, hanya karena “tidak ada yang mencari virus di aerosol dental.” Ada juga faktor pengenceran, karena dokter gigi menggunakan banyak air.

Grafik ini menunjukkan bagaimana dua studi telah menyarankan masker medis untuk mencegah penyebaran coronavirus. (2, 7, 8)

 

Namun, Dr. Kumar menyatakan, “Tidak adanya bukti bukanlah artinya tidak mungkin.” Ada beberapa penelitian sekarang yang menunjukkan virus corona dalam air liur, saluran pernapasan bagian atas, kelenjar ludah mayor dan minor, dan mungkin dalam cairan crevicular gingiva. Jadi sekarang, “kita harus berparaktek ke tingkat tertinggi pengendalian infeksi, bukan karena kita memiliki bukti virus dalam aerosol tetapi karena kita tidak memiliki bukti bahwa itu tidak menular dalam aerosol yang berasal dari mulut pasien.” Kumar juga merekomendasikan agar kami mendesak pasien kami memakai masker kecuali saat prosedur perawatan gigi.

 

Di Era New Normal ini, cara terbaik untuk mengurangi aerosol adalah melalui penggunaan evakuasi volume tinggi (HVE). Menurut Harrel, HVE intraoral dapat mengurangi aerosol 90 hingga 98 persen.3 Baru-baru ini, HVE ekstraoral telah diperkenalkan ke pasar. Unit-unit ini biasanya diposisikan sekitar 12 inci dari mulut pasien. Beberapa memiliki filter HEPA atau lampu UV. Beberapa model memiliki kapasitas untuk mengeluarkan hingga 300 liter per menit. Satu-satunya masalah adalah bahwa kami tidak memiliki studi yang solid yang membuktikan kemanjuran unit HVE eksternal. Informasi masih terus berkembang.

Obat kumur preprocedural telah direkomendasikan di masa lalu untuk mengurangi patogen oral sebelum prosedur gigi. Sekarang di dunia berdampingan dengan COVID ini, bilasan praprosedural lebih penting dari sebelumnya. Ada sejumlah opsi, tetapi rekomendasinya adalah menggunakan sesuatu yang diketahui menonaktifkan virus. Sebuah artikel dalam International Journal of Oral Science yang diterbitkan pada Mei, 2020, mereka menemukan bahwa 1% hidrogen peroksida atau 0,2% povidone iodine lebih efektif terhadap virus daripada bilasan lain. Meskipun tidak diuji terhadap virus COVID-19, produk yodium molekul , IoRinse, telah terbukti sangat efektif dalam menonaktifkan virus korona manusia # 229E dan rhinovirus tipe 14 pada 25 ppm.5 Bilas yang siap digunakan adalah 100 ppm. Ini tidak bernoda dan rasanya lebih bisa ditolerir.

Perubahan terbesar dan paling berat bagi dokter gigi dan Klinik Gigi adalah peralatan pelindung pribadi ekstra (APD) yang direkomendasikan. Rekomendasi sekarang adalah untuk menghindari prosedur yang menghasilkan aerosol bila mungkin, dan kenakan masker, pelindung mata (kacamata, Faceshield dengan pelindung samping padat, atau pelindung wajah penuh), dan Gown atau pakaian pelindung.  Berikut ini adalah situs web hebat dari CDC yang membahas PPE. Harap diingat bahwa ini adalah area yang berubah dengan cepat yang kemungkinan akan melihat sejumlah produk baru di pasar dalam waktu dekat.

 

Faktanya, tidak ada yang suka perubahan. kita melakukan rutinitas dengan perawatan pasien, dan sebagaian besar dari kita  memilih untuk tetap seperti itu. Namun, kita tidak dapat mengendalikan keadaan yang memerlukan perubahan, jadi kitalah yang harus mengubah beberapa cara berpraktek sehingga dapat menjaga keamanan bagi staff dan pasien. Ada situasi serupa di pertengahan 80-an ketika virus AIDS diidentifikasi. Pada masa itu, tidak ada pelatihan yang mewajibkan sarung tangan, masker, atau kacamata pelindung. para dokter gigi pun tidak menikmati level baru APD saat itu, tetapi semua orang akhirnya menyesuaikan dengan mandat baru.

Karena informasi berubah dengan cepat,  Harap kita semua tetap update dengan seiring perkembangannya. Informasi terbaik dapat ditemukan di situs-situs ini:

ADHA: Interim guidance on returning to work
Coronavirus.gov
CDC: Coronavirus Disease 2019 (COVID-19): Cases, data, and surveillance
CDC: Interim Infection Prevention and Control Recommendations for Patients with Suspected or Confirmed Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) in Healthcare Settings

Dan pada Akhirnya, kami ingin memberi Dokter gigi beberapa harapan. kita yang bergelut  di bidang kedokteran gigi tangguh, cerdas, dan kuat. kita akan menghadapi tantangan ini juga. Kita tidak bisa membiarkan rasa takut mengikat kita. Kami telah dirobohkan, tetapi kami tidak dikalahkan. Pasien membutuhkan kita, dan perawatan yang kita berikan membantu mereka menjalani kehidupan yang lebih sehat. Itu adalah panggilan yang mulia.

 

Sumber :

1. van Doremalen N, Bushmaker T, Morris DH, et al. Aerosol and Surface Stability of SARS-CoV-2 as Compared with SARS-CoV-1. N Engl J Med. 2020;382(16):1564-1567. doi:10.1056/NEJMc2004973

2. The Role of Aerosol on the Transmission of Coronavirus and the Impact in Dentistry (Recorded Webinar). American Dental Association. May 14, 2020. https://ebusiness.ada.org/Education/viewcourse.aspx?id=428.

3. Harrel SK, Molinari J. Aerosols and splatter in dentistry: a brief review of the literature and infection control implications. J Am Dent Assoc. 2004;135(4):429-437. doi:10.14219/jada.archive.2004.0207

4. Peng X, Xu X, Li Y, Cheng L, Zhou X, Ren B. Transmission routes of 2019-nCoV and controls in dental practice. Int J Oral Sci. 2020;12(1):9. Published 2020 Mar 3. doi:10.1038/s41368-020-0075-9

5. ioTech International. https://www.iotechinternational.com/

6. Interim Infection Prevention and Control Recommendations for Patients with Suspected or Confirmed Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) in Healthcare Settings. Centers for Disease Control and Prevention. Updated May 18, 2020. https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/hcp/infection-control-recommendations.html

7. Eikenberry SE, Mancuso M, Iboi E, et al. To mask or not to mask: Modeling the potential for face mask use by the general public to curtail the COVID-19 pandemic. Infect Dis Model. 2020;5:293-308. Published 2020 Apr 21. doi:10.1016/j.idm.2020.04.001

8. Howard J, Huang A, Li Z, et al. Face masks against COVID-19: an evidence review. Preprints 2020.2020040203. doi:10.20944/preprints202004.0203.v1

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *