Home » Cara Mengkomunikasikan Pentingnya ke Dokter Gigi bagi para Praktisi Dental

Cara Mengkomunikasikan Pentingnya ke Dokter Gigi bagi para Praktisi Dental

  • by

Karena pandemi COVID-19, akan ada tekanan tambahan pada ahli kesehatan gigi saat pasien kembali ke praktik dokter gigi. Selama Pandemi, pasien tidak memiliki akses ke layanan Dokter gigi. Sekarang pintu telah dibuka kembali, perawatan pasien telah dimulai dengan fokus baru pada perlindungan dari virus.
Meskipun praktik akan sangat sibuk, sekarang adalah waktu yang tepat untuk membuat beberapa perubahan pada layanan para dokter gigi. Bagaimana jika kita berhenti hanya bereaksi terhadap masalah yang tampak dan malah beralih dari layanan korektif murni ke layanan gigi preventif, dan dari kesehatan mulut ke kesehatan secara keseluruhan?

Pendekatan holistik

Kedokteran gigi berpotensi untuk berasimilasi dan berintegrasi ke dalam pendekatan kesehatan holistik. Hingga saat ini, pasien dan profesional kesehatan lainnya menganggap kunjungan ke klinik gigi sama sekali terpisah dari perawatan kesehatan lainnya. Pasien sering melihat kunjungan dua kali setahun mereka sebagai pemeriksaan wajib dan “pembersihan” tetapi gagal memahami keseluruhan nilai yang para dokter gigi berikan. Kesehatan gigi terhubung dengan seluruh kesehatan kita dan bahkan dianggap terkait dengan kesehatan jantung

Kebersihan gigi yang buruk dapat menyebabkan kerentanan yang lebih tinggi terhadap human papillomavirus yang dapat menyebabkan kanker mulut dan tenggorokan. Pada tahun 2013, sebuah studi dari Fakultas Kedokteran dan Kedokteran Gigi Universitas Central Lancashire menunjukkan adanya bakteri mulut tertentu, Porphyromonas gingivalis, seperti yang ada saat ini. di otak empat dari 10 peserta dengan demensia. Penelitian telah menemukan bahwa disfungsi ereksi, diabetes tipe 2, sindrom iritasi usus besar, dan sleep apnea juga mungkin terkait dengan kebersihan mulut yang buruk.

Hubungan yang saling terkait antara perawatan gigi dan perawatan kesehatan secara keseluruhan harus dibawa ke hubungan antara pasien dan profesional gigi, baik dokter gigi maupun ahli kebersihan. Bayangkan dampak yang dapat kita timbulkan jika ahli kebersihan mengambil peran kita yang layak sebagai spesialis kesehatan holistik!

Mulut adalah salah satu cerminan kesehatan pasien, sama seperti kulit, dan kita harus menggunakan informasi ini untuk memandu pasien dalam mencari kesejahteraan yang optimal. Kita harus meluangkan waktu untuk memberi tahu pasien kita tentang hubungan ini dengan kesehatan dan menjadi pendidik klien. Jika kita mengambil pendekatan holistik dan membantu mereka menjadi lebih sehat, mereka akan memahami bahwa peran ahli kebersihan gigi lebih dari sekadar penskalaan gigi.

Mulailah percakapan
Dalam studi tahun 2017, 64% responden berusia antara 18 dan 64 tahun mengunjungi dokter gigi pada tahun lalu, artinya 36% tidak. Selain itu, dari mereka yang melakukannya, mayoritas masuk untuk melihat simulasi asuransi kesehatan tahunan mereka. Pada kenyataannya, ahli kesehatan gigi menawarkan dan melakukan lebih banyak lagi, termasuk memberikan perawatan penyakit periodontal yang menyerang lebih awal. Kami menginginkan yang terbaik untuk pasien, tetapi terkadang kami tidak memberikan informasi dan perawatan yang dapat membantu mereka menjadi benar-benar sehat. para dokyter gigi mungkin berpikir mereka tidak tertarik atau mereka hanya tertarik pada “pembersihan gratis” dari pertanggungan asuransi mereka. Namun, dengan tidak menawarkan paket yang lebih komprehensif, perjalanan kesehatan pasien dapat terganggu.

Sebaliknya, mulailah percakapan dengan klien yang menguraikan pentingnya kesehatan gigi bagi kesehatan mereka secara keseluruhan dan pertimbangkan untuk menawarkan serangkaian tes standar. Pelaksanaan tes serupa dengan yang disediakan oleh dokter, termasuk skrining tekanan darah, detak jantung, oksigen [KB2], dan pemeriksaan tanda-tanda vital lainnya semuanya dalam lingkup ahli kebersihan. Termasuk memetakan lokasi perdarahan (menggunakan perangkat lunak yang tersedia saat ini),  skrining kanker mulut,  penilaian jalan napas, konseling nutrisi, dan pengujian saliva untuk membantu mencegah pasien dari rentan terhadap penyakit seperti penyakit kardiovaskular, demensia, dan kanker mulut melalui diagnosis dini. Melakukan semua ini sebelum menggunakan scaler menawarkan tingkat perawatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Lihat juga : Promo September Cobra Dental, up to 40%

Tidak hanya saat ini dalam sejarah merupakan kesempatan bagi kita untuk mengembangkan peran kita sebagai praktisi kesehatan, tetapi ini juga merupakan tugas kita. Pasien kami memiliki hak atas diagnosis dan rencana perawatan yang akurat dan lengkap. Standar Asosiasi Ahli Kesehatan Gigi untuk Praktik Kebersihan Gigi Klinis menguraikan pentingnya mempertimbangkan semua aspek kesehatan pasien. Ahli higiene sudah sangat terlatih dan memiliki keterampilan serta akses ke prosedur untuk menawarkan perawatan dengan kualitas tertinggi, tetapi sayangnya, banyak gagal memanfaatkan kesempatan ini untuk memberikan perawatan komprehensif secara memadai.

Dengan menawarkan perawatan tingkat tinggi, pasien akan melihat bahwa ahli kebersihan gigi adalah profesional yang merupakan bagian penting dari perjalanan kesehatan mereka, dan mereka juga akan merasa lebih diperhatikan.

baca juga : Klarifikasi pernyataan WHO

Sumber : 

  1. Gum Disease and Heart Disease — What You … – WebMD. 25 Sep. 2009, https://www.webmd.com/oral-health/features/healthy-teeth-healthy-heart. Accessed Jun. 23, 2020.
  2. Norton A. Poor oral hygiene tied to cancer-linked virus. WebMD. Aug. 21, 2013. https://www.webmd.com/oral-health/news/20130821/poor-oral-hygiene-tied-to-cancer-linked-virus-study-finds. Accessed Jun. 23, 2020.
  3. Locke T. Can poor dental health cause dementia? WebMD. Jul. 31, 2013. https://www.webmd.com/oral-health/news/20130731/dental-health-dementia. Accessed Jun. 23, 2020.
  4. Men’s sexual health may be linked to periodontal health. American Academy of Periodontology. Dec. 4, 2012. https://www.perio.org/consumer/erectile_dysfunction. Accessed Jun. 23, 2020.
  5. Leite RS, Marlow MN, Fernandes JK. Oral health and type 2 diabetes. Am J Med Sci. 2013;345(4):271-273. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3623289/. Accessed Jun. 23, 2020.
  6. Fourie NH, Wang D, Abey SK, et al. The microbiome of the oral mucosa in irritable bowel syndrome. Gut Microbes. 2016;7(4):286-301. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4988452/. Accessed Jun. 23, 2020.
  7. Huang Y-S, Guilleminault C. Pediatric obstructive sleep apnea and the critical role of oral-facial growth: evidences. Front Neurol. 2013 Jan 22;3:184. ttps://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/23346072. Accessed Jun. 23, 2020.
  8. Table 37. Dental visits in the past year, by selected characteristics: United States, selected years 1997-2017. Centers for Disease Control and Prevention. https://www.cdc.gov/nchs/data/hus/2018/037.pdf. Accessed Jun. 23, 2020.
  9. Dental practice software. Capterra. https://www.capterra.com/dental-software/. Accessed Jun. 23, 2020.
  10. Froum S. 10 steps to perform an oral cancer screening. Dentistry iQ. May 28, 2015. https://www.dentistryiq.com/dentistry/oral-cancer/article/16350620/10-steps-to-perform-an-oral-cancer-screening. Accessed Jun. 23, 2020.
  11. LeBeau J. Dentistry’s proactive role in preventing disease. Compend. 2013;34(1). https://www.aegisdentalnetwork.com/cced/2013/01/dentistrys-proactive-role-in-preventing-disease. Accessed Jul. 13, 2020.
  12. Standards for clinical dental hygiene practice – revised 2016. American Dental Hygienists’ Association. https://www.adha.org/resources-docs/2016-Revised-Standards-for-Clinical-Dental-Hygiene-Practice.pdf. Accessed Jul. 13, 2020.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *