Home » Klarifikasi Pedoman WHO tentang Kedokteran Gigi Selama COVID-19

Klarifikasi Pedoman WHO tentang Kedokteran Gigi Selama COVID-19

Pada 3 Agustus 2020, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menerbitkan pedoman pemberian perawatan kedokteran gigi dan kesehatan mulut selama COVID-19. Tak lama kemudian, media AS mulai melaporkan bahwa WHO telah merekomendasikan untuk menunda perawatan gigi “non-esensial” selama pandemi. Dari sana, tidak lama kemudian asosiasi gigi dari A hingga Z mulai mengeluarkan pernyataan yang mencaci WHO atas rekomendasinya.

 

Tapi apakah ini omong kosong? Setelah ditinjau lebih lanjut, pedoman WHO mungkin lebih berbeda dari yang dilaporkan sebelumnya. kami mendapat kesempatan untuk berbicara dengan Julie Hawley, PhD, CAE, direktur analitik dan evaluasi di DentaQuest Partnership for Oral Health Advancement, tentang asal mula kontroversi WHO. Dr. Hawley dan rekan-rekannya berusaha untuk mengklarifikasi panduan tersebut, karena salah tafsirnya dapat menyebabkan pasien menunda perawatan gigi yang tidak perlu. Saya juga berbicara dengan Dr. Hawley tentang bagaimana ahli gigi dapat memahami banyak rekomendasi bersaing yang telah diterbitkan hingga saat ini.

 

Inilah yang dikatakan Dr. Hawley.

 

 

 

ZK: Panduan WHO baru-baru ini untuk perawatan gigi selama COVID-19 ditanggapi dengan ulasan yang tidak menyenangkan oleh banyak dokter gigi profesional dan asosiasi gigi di AS. Namun, ada orang lain yang percaya bahwa pedoman WHO telah disalahtafsirkan secara luas, yang menyebabkan kekhawatiran yang tidak perlu bagi pasien dan penyedia. Dapatkah Anda menjelaskan sifat kontroversi tersebut dan bagaimana Kemitraan DentaQuest untuk Kemajuan Kesehatan Mulut berusaha mengklarifikasi pedoman WHO untuk kepentingan komunitas kedokteran gigi?

 

Dr. Hawley: Panduan WHO baru-baru ini mendapat banyak perhatian dan liputan media, tetapi banyak yang tidak membaca di luar tajuk berita, yang menyebabkan kebingungan. Selain itu, sebagian besar liputan tidak membahas pesan lengkap dari WHO dan mengeluarkan beberapa pernyataan di luar konteks. Itulah mengapa menurut kami penting bagi kamiuntuk mengeluarkan pernyataan dan membantu mengklarifikasi panduan. Dalam pernyataan kami, kami mencatat bahwa pedoman WHO secara khusus mengacu pada rekomendasi di tingkat nasional dan lokal. Di AS, panduan tentang penyediaan perawatan gigi dikeluarkan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) federal dan organisasi lain. Panduan CDC tentang pengendalian infeksi untuk pengaturan gigi terus diperbarui seiring dengan munculnya bukti dan pengetahuan baru tentang COVID-19. Dan, tidak ada kekurangan pedoman yang dikeluarkan tentang protokol COVID-19 di tingkat negara bagian dan lokal.

 

Kami tahu betapa pentingnya perawatan kesehatan mulut preventif bagi kesehatan secara keseluruhan, dan kami tidak ingin orang melihat pedoman WHO sebagai larangan habis-habisan untuk kunjungan gigi preventif di AS. Sebaliknya, pedoman WHO ditujukan untuk negara-negara yang tidak memiliki infrastruktur yang sama untuk memberikan pedoman khusus nasional dan negara bagian. Di AS, kami beruntung memiliki sumber daya yang memberikan panduan yang lebih rinci dan disesuaikan berdasarkan kondisi lokal. Pada akhirnya, keputusan tentang kapan dan bagaimana kembali ke dokter gigi untuk perawatan pencegahan adalah keputusan yang harus dibuat oleh individu, dan penundaan perawatan pencegahan yang tidak perlu dapat menyebabkan kesehatan mulut — dan kesehatan — masalah jangka panjang.

 

ZK: Ada sejumlah organisasi yang berusaha memberikan bantuan kepada komunitas dokter gigi selama pandemi COVID-19. Hal ini menimbulkan tantangan bagi praktisi kedokteran gigi dan pengambil keputusan perawatan kesehatan mulut dan gigi, karena terkadang rekomendasi tampak tidak sesuai satu sama lain. Menurut Anda, apa yang menjadi tantangan utama dalam menjangkau komunitas kedokteran gigi dan memberikan kepemimpinan dalam masa-masa yang tidak pasti ini, dan bagaimana kalian dan yang lainnya mencoba untuk memenuhi tantangan tersebut?

 

Dr. Hawley: Selama pandemi, ada banyak pekerjaan besar yang telah dilakukan untuk mengatasi apa yang diizinkan dan tidak diizinkan dan bagaimana perawatan dapat diberikan dengan aman, tetapi itu tidak selalu mudah untuk dipahami, dan kami beroperasi dalam cairan dan mengubah lingkungan. CDC, Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja federal, American Dental Association, dan American Dental Hygienists ‘Association telah mengembangkan dan sering memperbarui panduan individu, dan tidak mudah bagi penyedia untuk mengikuti semuanya.

 

Alih-alih mengembangkan panduan kami sendiri,  kami melihat peluang untuk membantu penyedia dengan mudah mengikuti semua informasi terbaru dari agensi ini. Kami bekerja dengan Organisasi untuk Keamanan Asepsis dan Pencegahan, organisasi ahli terkemuka dalam pengendalian infeksi dalam kedokteran gigi, untuk menyusun semua panduan yang disebarluaskan oleh organisasi-organisasi ini dan mengembangkan seperangkat praktik terbaik yang komprehensif bagi penyedia layanan kedokteran gigi untuk memastikan pengembalian yang aman ke preventif dental. peduli untuk semua. Bersama-sama, kami mengembangkan daftar periksa langsung yang membahas semua aspek utama terkait praktik dokter gigi dengan aman selama pandemi COVID-19. Praktik terbaik ini terus diperbarui untuk mencerminkan semua perubahan dalam panduan, sehingga penyedia dapat yakin bahwa mereka adalah yang terbaru. Dan agar pasien dapat memperoleh manfaat dari informasi yang sama, kami mengembangkan karya pendamping serupa untuk pasien.

 

ZK: Saat mendekati bulan keenam pandemi di Amerika Serikat, menurut Anda apa masalah kritis yang akan dihadapi para dokter gigi? Dengan kata lain, apakah pandemi menciptakan peluang untuk memikirkan kembali bagaimana profesi kedokteran gigi dapat meningkatkan dirinya sendiri?

 

Dr. Hawley: Pandemi telah berdampak besar pada semua industri, dan kedokteran gigi sangat terpukul. Meskipun keadaannya sangat sulit, terutama di masa-masa awal, tantangan yang sulit dapat menginspirasi cara berpikir dan operasi baru. Dan kita perlu memanfaatkan kesempatan ini untuk tidak hanya beradaptasi, tetapi juga untuk berinovasi. Karena dalam kedokteran gigi, tidak ada kata “kembali normal”.

 

Pandemi menggerakkan telehealth hampir satu dekade, dan teledentistry tidak terkecuali. Kami telah melihat banyak pergerakan menuju penerapan lebih banyak pendekatan teledentri untuk meningkatkan akses ke perawatan dan menangani keadilan kesehatan. Riset kami menunjukkan bahwa konsumen dan penyedia menggunakan teledentistry dan menghargai fleksibilitas yang ditawarkannya. Sekarang, setelah banyak orang merasakan apa yang dapat diberikan oleh teledentisme, momentum ada untuk menjaga dan mengembangkannya. Pasien menyukainya. Penyedia menyukainya. Itu akan tetap di sini.

 

Perubahan positif lainnya yang kami lihat adalah lebih banyak pergerakan di antara penyedia dan sistem perawatan kesehatan menuju model pembayaran alternatif. Hari-hari awal pandemi menunjukkan adanya kesenjangan dalam struktur pembayaran standar, di mana penyedia dibayar untuk layanan yang diberikan. Karena praktik gigi sebagian besar dibatasi hanya untuk menyediakan perawatan darurat dan mendesak, pendapatan berkurang secara signifikan. Hal ini menghasilkan minat yang lebih besar pada perawatan berbasis nilai sebagai model pembayaran alternatif, di mana pendapatan penyedia sebagian besar didasarkan pada menjaga kesehatan pasien, daripada jumlah prosedur yang mereka selesaikan. Jenis pendekatan ini memungkinkan penyedia untuk memanfaatkan cara alternatif dalam mengelola pasien, seperti teledentistry, dengan fokus pada prosedur invasif minimal dan nonaerosol, dan kemudian mulai terlibat dalam perawatan yang lebih komprehensif.

 

Tentang Narasumber :

 

Julie Hawley, PhD, CAE, adalah Direktur Analisis dan Evaluasi di DentaQuest Partnership for Oral Health Advancement, sebuah organisasi nirlaba yang bekerja untuk mengubah sistem perawatan kesehatan yang rusak dan memungkinkan kesehatan yang lebih baik melalui kesehatan mulut.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *