Home » Resorpsi gigi: The silent killer

Resorpsi gigi: The silent killer

Resorpsi gigi rumit. Dr. Anthony Rainwater berkata bahwa percakapan Anda dengan pasien tentang resorpsi sama sekali tidak boleh diabaikan dengan detail. Di sini, dia membagikan nasihatnya dari 22 tahun praktiknya.

Jadi di masa lalu, ketika saya berada di tahun kedua di Louisiana State University Dental School, saya ingat meliput resorpsi gigi di kelas endodontik. Pada saat itu, pemikiran umum adalah bahwa resorpsi gigi sebagian besar terjadi karena trauma gigi. Topik ini memakan waktu sekitar tiga paragraf di buku teks kami, dan kemudian kami melanjutkan — singkat dan manis.

Bertahun-tahun kemudian, saya melihat kasus pertama saya pada seorang wanita berusia 12 tahun. Ini memang skenario trauma. Itu terjadi sekitar tujuh bulan pasca trauma, melibatkan gigi seri sentral, dan memiliki semua tanda buku teks — aktivitas osteoklas utama di seluruh akar klinis. Kasus ini pada dasarnya tampak seperti ledakan senapan. Tentu saja, tidak ada gejala yang dilaporkan yang mengarah pada temuan tersebut, dan resorpsi tersebut terlihat sebelum film periapikal rutin diambil untuk menjaga kebersihan. Jika itu tidak terjadi, tidak ada yang akan lebih bijak sampai gejala muncul, pada akhirnya, seperti yang mereka semua lakukan.

Salah satu referal saya dan saya sedang mendiskusikan resorpsi suatu hari. Rekan saya mengatakan bahwa dia merasa seperti melihat lebih banyak kasus, dibandingkan dengan apa yang dia alami selama 30 tahun sebelumnya. Dan sejujurnya, saya harus mengakui hal yang sama setelah 22 tahun berlatih. Jelas, ini mungkin berbeda dari latihan ke latihan.

Rujukan telah bertanya kepada saya berkali-kali selama bertahun-tahun, “Apa yang Anda katakan kepada pasien, dan bagaimana Anda menangani resorpsi gigi?”

Protokol untuk menangani resorpsi gigi

No. 1: Saya meyakinkan pasien bahwa mereka tidak melakukan atau tidak melakukan ini. Itu bukan karies. Tidak ada yang mereka abaikan hingga giginya tidak dapat diselamatkan. Ini penting, dalam pikiran saya, karena terlalu sering terjadi saling tuding. Tetapi resorpsi bukanlah kesalahan siapa pun.

No. 2: Sama seperti real estat, ini semua tentang lokasi, lokasi, lokasi. Ini sebenarnya memiliki pengaruh besar dalam menangani resorpsi. Resorpsi eksternal versus resorpsi internal — saat mendiagnosis, itu membuat semua perbedaan. Di tangan (dan hati) saya, saya percaya satu-satunya jenis yang memiliki peluang keberhasilan pengobatan apa pun adalah resorpsi internal. Dan bahkan kemudian, itu tergantung pada tingkat kerusakannya.

Saat mengevaluasi dan mendiskusikan resorpsi eksternal, saya biasanya memberi tahu pasien saya, “Saya tidak dapat membuat tulang dan gingiva Anda berhenti memakan gigi. Saya tidak memiliki kekuatan itu. ” Seperti yang telah kita lihat, resorpsi eksternal dapat terjadi di berbagai tempat dan gigi. Namun, tampaknya hampir selalu berada di sekitar area puncak alveolar, yang, menurut pendapat saya, membuat pemulihan hampir mustahil. Setidaknya dengan resorpsi internal, seseorang memiliki peluang. Anda harus agresif dalam membersihkan saluran melewati endo tipikal dan terutama di area yang rusak. Itu, teman-teman, di mana mikroskop sangat berguna.

No. 3: Resorpsi, ini juga tentang waktu, waktu, waktu. Kecuali itu tertangkap di akhir awal, itu tidak masalah. Begitu kerusakan resorptif telah melampaui titik tertentu, prognosisnya turun drastis, terlepas dari apakah itu dimulai secara internal atau eksternal. Jika komunikasi cacat terjadi dari internal ke eksternal atau sebaliknya, saya menemukan bahwa prognosis berubah dari dipertanyakan menjadi tanpa harapan.

Saya telah memberi tahu pasien selama bertahun-tahun, “Resorpsi begitu acak sehingga saya belum pernah melihat satu pun kesamaan yang konsisten di semua kasus.” Resorpsi tidak peduli tentang usia, jenis kelamin, lokasi, kesehatan individu, atau apakah area tersebut mengalami trauma atau tidak. Nyatanya, istri saya mengalami resorpsi dan sekarang memiliki implan di tempat gigi molar bawah itu berada. Kami tidak mengetahuinya sampai fistula memutuskan untuk muncul pada pukul 6:00 pagi pada Rabu pagi yang gelap itu. Dan itu mengejutkan kami berdua. Tidak pernah tahu itu akan datang!

Jika saya berbagi sedikit kebijaksanaan atau nasihat untuk menangani resorpsi, saya akan meninggalkan Anda dengan ini: Lakukan percakapan yang menyenangkan dan panjang dengan pasien Anda tentang realitas dan kemungkinan harapan untuk merawat gigi dengan resorpsi. Jangan negatif. Jadilah realistik. Biarkan pasien mengambil keputusannya sendiri. Percakapan ini bukan percakapan untuk diremehkan dengan detail.

Pada akhirnya, ini tentang menyadari bahwa resorpsi itu buruk, berantakan, dan tidak dapat diprediksi, dengan hasil yang secara radiografis tidak menyenangkan untuk dilihat. Ini semua tentang stabilitas gigi jangka panjang dan mencoba mempertahankannya jika memungkinkan. Dan jika ada yang menemukan benang merah yang menghubungkan resorpsi, harap hubungi saya sehingga saya dapat mengirimkan Anda “Sertifikat Keangkeran”.

 

 

 

Catatan editor: Artikel ini pertama kali muncul di buletin Through the Loupes, sebuah publikasi dari Endeavour Business Media Dental Group. Baca lebih banyak artikel di tautan ini dan berlangganan di sini.

Tentang penulis :

Anthony (Tony) Rainwater, DDS, MS, MEd, adalah lulusan Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Negeri Louisiana. Dia memiliki gelar master dalam bidang bakteriologi dan pendidikan tinggi. Dr. Rainwater adalah seorang endodontis yang telah berpraktik penuh waktu selama 22 tahun terakhir di Lafayette, Louisiana.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *