Home » Skincare di Era Masker & APD

Skincare di Era Masker & APD

  • by

Memiliki strategi perawatan kulit yang baik akan meminimalkan dampak negatif pemakaian N95. Susan L. Quan, MPH, MBA, RDH, menawarkan pedoman untuk perawatan kulit di era baru alat pelindung diri.

sumber : today online

Pandemi virus Corona (COVID-19) telah mengubah secara signifikan persyaratan alat pelindung diri (APD) bagi para profesional gigi. Respirator N95 muncul sebagai standar baru untuk perlindungan aerosol terhadap mikroorganisme terkecil. Meskipun persyaratan peraturan saat ini tidak mengharuskan penggunaan masker dengan filtrasi tinggi ini, banyak dokter mengikuti pedoman yang direkomendasikan ini untuk memastikan tingkat perlindungan wajah yang lebih tinggi.

Sayangnya, bagi sebagian orang, penggunaan masker N95 secara teratur dan berkepanjangan telah membawa beberapa efek yang tidak diinginkan pada kulit. Dokter sekarang melaporkan kejadian berjerawat, jerawat, iritasi, ruam, jaringan parut, pembengkakan, dan lecet yang lebih tinggi. Kulit wajah cenderung lebih sensitif dan rapuh daripada kulit di bagian tubuh lain dan lebih reaktif terhadap respirator N95. Telah dilaporkan bahwa 97% pekerja garis depan melaporkan masalah kulit secara langsung akibat penggunaan N95s.1

Dokter kemungkinan akan menemukan bahwa rutinitas perawatan kulit mereka mungkin memerlukan beberapa penyesuaian untuk mempertahankan penggunaan N95 secara teratur. Artikel ini akan mengulas anatomi kulit yang sehat dan teriritasi, membahas tiga akar penyebab utama iritasi kulit yang terkait dengan penggunaan respirator N95, dan menawarkan pedoman perawatan kulit di era baru alat pelindung diri.

baca juga : Cara meningkatkan Cashflow untuk Klinik Dokter gigi anda

Tiga lapisan kulit

Lapisan paling tipis dan terluar adalah epidermis. Lapisan ini berkontak langsung dengan masker N95. Karena paling tipis, ini mudah iritasi dan robek. Epidermis terdiri dari pori-pori yang menghubungkan lingkungan dan lapisan kulit yang lebih dalam.

Dermis adalah lapisan kulit berikutnya yang mengandung kelenjar keringat untuk termoregulasi dan kompleks pembuluh darah untuk menutrisi kulit. Meskipun dermis lebih tebal dari pada epidermis, namun tetap rentan terhadap iritasi dari sumber lingkungan.

Hipodermis adalah lapisan terdalam yang mengandung komponen lemak kulit bersama dengan pembuluh vaskular yang lebih besar. Berlari melalui ketiga lapisan ini adalah folikel rambut yang juga bisa menjadi saluran komunikasi untuk penyebab iritasi.

Kulit yang sehat bergantung pada permukaan yang bersih, iritasi minimal, dan kemampuan termoregulasi. Ketika salah satu dari faktor-faktor ini terpengaruh, seseorang dapat mengalami gejala-gejala yang disebutkan di atas. Pemakaian respirator N95 secara teratur menempatkan dokter langsung pada jalur kompromi faktor-faktor ini.

Tiga sumber iritasi

Banyak iritasi kulit akibat penggunaan respirator N95 tampaknya termasuk dalam satu atau lebih kategori berikut:

  1. Bahan sebagai pengiritasi kontak
  2. Ketidakmampuan untuk termoregulasi
  3. Kontaminasi pernafasan

Menurut Thomasnet.com, platform sumber industri dan perusahaan pemasaran yang digunakan oleh produsen besar seperti 3M dan Honeywell, respirator N95 dibuat dari polipropilen bukan tenunan yang melewati proses peleburan dan pengikatan berlapis yang dikenal sebagai ikatan pintal.2 Selain itu, masker menjalani proses meninju dengan jarum di mana serat tajam dilubangi ke lapisan topeng untuk lebih meningkatkan kekuatan ikatan serat. Terkadang, lapisan tambahan bahan kimia tambahan digunakan untuk meningkatkan karakteristik filtrasi. Produk jadi biasanya memiliki strip aluminium yang memungkinkan untuk pas di hidung

Bagi banyak dokter, wabah dan iritasi mungkin disebabkan oleh kepekaan terhadap polipropilen atau aluminium. Meskipun polipropilen dianggap sebagai plastik yang sangat biokompatibel, mereka yang sensitif terhadapnya akan memiliki reaksi merugikan yang mirip dengan dermatitis kontak.4,5 Kedua bahan tersebut juga mampu menyebabkan lecet gesekan yang menyakitkan yang dapat lambat sembuh dengan penggunaan N95 berulang, mengakibatkan pada jaringan parut, juga disebut melanosis gesekan

Karena respirator N95 yang ketat, kemampuan kulit untuk termoregulasi dapat terganggu. Agar tubuh dapat mempertahankan suhu optimalnya, ia harus dapat melepaskan panas melalui dua cara: berkeringat dan vasodilatasi.6-8 Karena N95 memiliki pori-pori minimal dan melekat erat di wajah, kemampuan melepaskan panas sangat berkurang. Dalam wawancara baru-baru ini dengan Kasia Cichowicz (Juni 2020) 9, ahli kecantikan berlisensi di Amazing Face di Sunnyvale, California, kelenjar keringat ekrin di lapisan kulit dermis menghasilkan tetesan keringat yang naik ke permukaan kulit untuk menghilangkan panas. “Begitu Anda mulai kehilangan kelembapan dari kulit Anda, kelenjar sebaceous kemudian menghasilkan dan melepaskan lipid untuk melumasi dan membuat kulit tahan air untuk mencegah kehilangan air lebih lanjut.”

Dia lebih lanjut menyatakan bahwa jenis kulit yang lebih berminyak cenderung menghasilkan lebih banyak minyak, yang dapat menyebabkan munculnya jerawat. Kehilangan air pada jenis kulit yang lebih kering cenderung menyebabkan kekeringan yang tidak nyaman dan kemungkinan lecet. Jenis kulit sensitif tidak memiliki penghalang lipid yang memadai, juga membuat dokter rentan terhadap iritasi ini. Ms. Cichowicz juga menunjukkan bahwa kulit pria cenderung memiliki lapisan dermis yang lebih tebal bersama dengan lebih banyak folikel rambut. Kedua faktor ini membuat kulit pria lebih tahan terhadap gesekan lecet dan hilangnya kelembapan.

Selain berkeringat, vasodilatasi adalah mekanisme termoregulasi kulit lainnya.6-8 Pembuluh darah melebar untuk memungkinkan darah mendingin di daerah yang terkena. Karena aliran darah di area yang terkena terhambat selama pemakaian N95, kulit bisa menjadi sangat merah. Dokter dengan kepekaan seperti itu sering melaporkan kemerahan yang bersamaan, flare-up, dan jerawat, menurut Ms. Cichowicz. Dia menyimpulkan dengan menyatakan bahwa bagaimana kulit bereaksi tergantung pada jenis kulit serta kandungan air dan lipid.

Sumber terakhir iritasi kulit dengan penggunaan N95 adalah kontaminasi pernafasan. Sudah menjadi rahasia umum bahwa udara yang dihembuskan dipenuhi dengan berbagai mikroba mulai dari bakteri hingga virus hingga jamur dan jamur yang berasal dari mulut.10 Tetapi apa yang terjadi jika udara yang dihembuskan ini (diisi dengan mikroba) tidak memiliki jalan keluar. saat mengenakan topeng yang hampir kedap untuk waktu yang lama? Mikroba ini tetap berada di ruang udara di bawah topeng dan dapat menetap kembali di kulit. Kelembaban bersamaan dari keringat dan sekresi minyak selama termoregulasi kemudian menyediakan lingkungan yang lembab dan hangat bagi bakteri untuk berkembang di permukaan kulit. Saat koloni bakteri berkembang biak di permukaan kulit, jerawat berjerawat, gatal, dan peradangan dapat terjadi.

Perawatan kulit

Masih belum terlihat apakah masker respirator N95 akan menjadi APD yang dibutuhkan. Namun, bagi dokter yang saat ini menggunakan N95 sebagai penutup wajah standar dan mengalami wabah kulit, memiliki strategi perawatan kulit yang baik penting dalam menangani reaksi yang merugikan dan mendukung kesehatan jangka panjangnya. Untuk melakukannya, penting untuk memahami akar penyebab wabah. Sebagian besar kerusakan kulit dapat diminimalkan dengan menjaga permukaan sebersih mungkin dan cukup lembab. Menurut Ms. Cichowicz, rutinitas yang sehat termasuk mencuci muka dengan pembersih bebas sabun, hipoalergenik, dan bebas pewangi. Secara umum, lebih disukai pelembab dengan bahan yang lebih sedikit.

Jenis kulit kering membutuhkan perawatan yang lembut dan harus menghindari pencucian dengan air panas, karena ini cenderung menghilangkan minyak yang diperlukan dari kulit. Mandi air panas dalam waktu lama juga akan menghasilkan hal yang sama. Setelah kulit dibersihkan, rutinitas pelembab yang baik sangat penting. Ada banyak jenis pelembab yang beredar di pasaran. Bahan utamanya adalah gliserin, asam hialuronat, dan minyak berkualitas tinggi seperti alpukat dan argan, yang akan membantu mengunci kelembapan. Serum khusus juga sering dikemas dengan bahan-bahan berpotensi tinggi untuk memulihkan nutrisi yang diperlukan seperti antioksidan dan kolagen.11 Jerawat sering kali dapat diredakan dengan calendula topikal atau masker tanah liat yang ditujukan untuk kulit kering.

Jenis kulit berminyak juga membutuhkan pembersihan dan pelembab yang hati-hati.12 Tidak seperti kulit kering, jenis kulit berminyak akan mentolerir suhu air yang lebih tinggi saat pembersihan. Faktanya, mencuci dengan air hangat membantu membuka pori-pori dan memecah molekul berminyak dengan lebih mudah. Perawatan harus dilakukan untuk tidak menghilangkan terlalu banyak minyak dari kulit karena ini juga dapat berdampak negatif. Setelah pembersihan selesai, penggunaan toner seperti zinc dan witch hazel membantu menutup pori-pori. Penggunaan masker tanah liat sesekali juga akan membantu memulihkan keseimbangan dan mengontrol produksi minyak berlebih.

Dokter yang memakai masker N95 sepanjang hari mungkin perlu merencanakan istirahat pengangkatan masker untuk memungkinkan pembersihan di siang hari dan memberi kulit kesempatan untuk bernapas. Ketika waktu tidak memungkinkan untuk membersihkan di siang hari, menggunakan toner adalah pilihan terbaik kedua. Sementara perawatan wajah profesional secara tradisional dianggap sebagai kemewahan, perawatan ini mungkin menjadi bagian dari perawatan kesehatan rutin di era penggunaan masker N95.

Dokter mungkin juga ingin mengevaluasi kembali penggunaan riasan, karena ini juga dapat meningkatkan iritasi. Jika memakai masker N95 menyebabkan kulit rusak, ada kemungkinan lebih besar untuk infeksi dan jaringan parut. Karena kulit kering dapat dengan mudah pecah, perawatan harus dilakukan untuk melindungi kulit yang rusak dari jaringan parut dengan menggunakan antibiotik topikal untuk melindungi dari infeksi dan mempercepat penyembuhan. Penggunaan kompres dingin akan membantu meminimalkan reaksi inflamasi. Selain perawatan kulit harian yang baik, dokter juga harus menggunakan pernafasan hidung sebanyak mungkin sambil bertopeng untuk meminimalkan kontaminasi pernafasan.

Pandemi virus korona tentunya telah menciptakan banyak tantangan alat pelindung diri bagi para dokter. Meskipun tidak jelas apakah penggunaan respirator N95 akan diwajibkan, mereka yang memilih tingkat penyamaran yang lebih tinggi ini telah menghadapi banyak reaksi merugikan dengan penggunaan yang berkepanjangan. Memiliki strategi perawatan kulit yang baik akan meminimalkan dampak negatif pemakaian N95. Untuk melakukannya, dokter harus terlebih dahulu mengidentifikasi jenis kulit mereka, memahami sumber iritasi, dan menerapkan rejimen perawatan kulit yang baik yang mencerminkan kebutuhan individu.

 

Sumber :

  1. Elston DM. Occupational skin disease among health care workers during the coronavirus (COVID-19) epidemic. J Amer Acad Dermatol. 2020;82(5):1085–1086. https://doi.org/10.1016/j.jaad.2020.03.012
  2. Henneberry B. How to make N95 masks. Thomasnet.com. https://www.thomasnet.com/articles/plant-facility-equipment/how-to-make-n95-masks/
  3. Institute of Medicine of the National Academies. Reusability of Facemasks During an Influenza Pandemic: Facing the Flu. The National Academies Press;2006. https://doi.org/10.17226/11637
  4. Eczema types: contact dermatitis overview. American Academy of Dermatology. https://www.aad.org/public/diseases/eczema/types/contact-dermatitis
  5. Upadhyay B. Suffering skin damage from face masks? Experts offer remedies. Outlookindia.com. April 5, 2020. https://www.outlookindia.com/newsscroll/suffering-skin-damage-from-face-masks-experts-offer-remedies/1791785
  6. Charkoudian N. Skin blood flow in adult human thermoregulation: How it works, when it does not, and why. Mayo Clinic Proceedings. 2003;78(5):605-612. https://www.mayoclinicproceedings.org/article/S0025-6196%2811%2961930-7/fulltext
  7. Romanovsky AA. Skin temperature: its role in thermoregulation. Acta Physiol. 2014;210(3):498–507. https://doi.org/10.1111/apha.12231
  8. Thermoregulation. Healthline. June 6, 2017. https://www.healthline.com/health/thermoregulation
  9. Cichowicz, K. (2020, June). Personal communication [interview].
  10. Fabian P, Brain J, Houseman EA, et al. Origin of exhaled breath particles from healthy and human rhinovirus-infected subjects. J Aerosol Med Pulm Drug Delivery. 2011;24(3):137–147. https://doi.org/10.1089/jamp.2010.0815
  11. Marie A. The exact skincare routine girls with dry skin should follow. The Zoe Report. 2019. https://www.thezoereport.com/beauty/skincare/dry-skin-skincare-routine
  12. How to control oily skin. American Academy of Dermatology. 2020. https://www.aad.org/public/everyday-care/skin-care-basics/dry/oily-skin
  13. Dougher K. How to properly wash your face when you have dry skin. Stylecaster. May 21, 2015. https://stylecaster.com/beauty/how-to-wash-dry-skin/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *