Home » Bisakah 10% Karbamid Peroksida Sebagai Penanggulangan Tambahan COVID-19?

Bisakah 10% Karbamid Peroksida Sebagai Penanggulangan Tambahan COVID-19?

10% karbamid peroksida telah digunakan secara aman dan efektif untuk memutihkan dan sebagai terapi tambahan untuk penyakit periodontal dan pencegahan karies. Susan Woodley, RDH, meneliti alasan mengapa hal itu juga dapat digunakan untuk mengelola risiko pasien COVID-19.

Kristal karbamid, juga dikenal sebagai urea. Karbamid peroksida terdiri dari bagian yang sama dari karbamid dan hidrogen peroksida.

Dunia baru telah muncul dengan pengenalan global dan infiltrasi virus yang dikenal sebagai COVID-19. Di zaman teknologi tinggi dan kesadaran ilmiah ini, tidak mengetahui bagaimana memerangi musuh ini membuat kita dalam keadaan cemas dan gila-gilaan untuk menemukan obat atau, setidaknya, strategi manajemen risiko.

Sebagai ahli gigi, sebagian besar perawatan pasien kami melibatkan manajemen risiko. Mengingat apa yang diungkapkan ilmu pengetahuan tentang sifat antivirus dan antibakteri dari hidrogen peroksida yang dikombinasikan dengan penalaran induktif, apakah layak untuk mempertimbangkan penggunaan karbamid peroksida 10% dosis rendah untuk mengurangi risiko dalam perang melawan musuh yang tangguh ini?

Mengapa 10% karbamid peroksida?

Sepuluh persen karbamid peroksida digunakan dalam formulasi gel pemutih yang paling banyak diteliti dan sebagai terapi tambahan untuk penyakit periodontal dan pencegahan karies. Ini terurai menjadi 6,5% urea dan 3,5% hidrogen peroksida (H₂0₂) . Urea bekerja pertama kali untuk menaikkan tingkat pH ke nilai puncak rata-rata 7,32 / ± 0,27 setelah 15 menit sejak penyisipan. Kekuatan oksidasi H₂0₂ secara langsung terlibat dalam inaktivasi virus dan bakteri. Pembebasan oksigen ke dalam celah gingiva mengubah lingkungan bakteri untuk menghilangkan bakteri gram negatif, membersihkan kantong, dan merangsang penyembuhan. Hidrogen peroksida adalah zat pengoksidasi yang sangat kuat yang mampu dari mencapai kantong periodontal yang dalam, bahkan terhadap tekanan cairan sulkus gingiva, bila digunakan dalam baki terapeutik yang disesuaikan. Menggunakan 10% karbamid peroksida dalam baki terapeutik yang tidak bertali dan dipotong 2 mm dari margin gingiva juga menciptakan lingkungan antikariogenik. Mengurangi risiko karies yang dapat menyebabkan infeksi dan peradangan berkontribusi lebih lanjut pada manajemen risiko untuk meminimalkan peradangan.

Terdapat bukti yang baik untuk penggunaan harian yang aman dari hidrogen peroksida pada konsentrasi rendah dalam periode yang lama. Oleh karena itu, dengan menggunakan penalaran induktif, perencanaan pengobatan dosis rendah 10% karbamid peroksida setiap hari selama enam minggu diikuti dengan pemeliharaan rutin dua kali seminggu dapat meningkatkan level. perlindungan untuk pasien dengan penyakit periodontal dengan mengurangi tingkat peradangan mereka. Menurut Drs. Joseph Greenwell-Cohen dan Linda Greenwell, akumulasi plak, karies gigi, dan penyakit periodontal menjadi perhatian yang semakin meningkat, terutama untuk pasien lanjut usia, perawatan khusus, dan ortodontik. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh banyak faktor predisposisi yang membuat pemeliharaan oral yang adekuat. kebersihan sulit. Kami tahu kebersihan mulut dan pengendalian plak sangat penting untuk pencegahan penyakit mulut; Namun, metode kebersihan mulut tradisional mungkin tidak selalu cukup. Penggunaan nampan khusus atau rebus dan bentuk yang mengandung karbamid peroksida dapat memberi dokter dan pasien metode yang sederhana, aman, dan efektif untuk meningkatkan kebersihan mulut dan kesehatan mulut pasien ketika metode tradisional tidak memuaskan. Metode aplikasi membutuhkan sedikit ketangkasan manual, yang bermanfaat bagi pasien lanjut usia dan perawatan khusus. Praktik kebersihan mulut tradisional masih penting dan harus ditekankan kepada pasien

 

Apa yang kita ketahui tentang pasien COVID-19?

Kita tahu bahwa mereka yang berisiko tinggi tertular penyakit virus / bakteri seringkali memiliki tingkat peradangan yang lebih tinggi di dalam tubuh. Memperkenalkan metode untuk mengurangi peningkatan peradangan sedapat mungkin dapat membantu mengurangi risiko tertular penyakit ini. “Peradangan adalah bagian penting dari respons sistem kekebalan terhadap cedera dan infeksi. Ini adalah cara tubuh memberi isyarat pada sistem kekebalan untuk menyembuhkan dan memperbaiki jaringan yang rusak, serta mempertahankan diri dari penyerang asing, seperti virus dan bakteri. ”

Menurut dokter gigi Inggris pemenang penghargaan Dr. Victoria Sampson, kebersihan mulut harus ditingkatkan selama infeksi COVID-19 untuk mengurangi beban bakteri di dalam mulut dan risiko superinfeksi bakteri. Direkomendasikan agar kebersihan mulut yang buruk dipertimbangkan sebagai risiko komplikasi COVID-19, terutama pada pasien yang cenderung mengalami perubahan biofilm akibat diabetes, hipertensi, atau penyakit kardiovaskular. Bakteri yang ada pada pasien dengan COVID-19 parah dikaitkan dengan rongga mulut, dan kebersihan mulut yang lebih baik dapat mengurangi risiko komplikasi. Meskipun COVID-19 berasal dari virus, diduga dalam bentuk infeksi yang parah, bakteri berperan, meningkatkan kemungkinan komplikasi seperti pneumonia, sindrom gangguan pernapasan akut, sepsis, syok septik, dan kematian.

Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan oleh Molayem dan Pontes menunjukkan adanya hubungan antara penyakit gusi dan kegagalan pernafasan pada pasien COVID-19.10 Pasien virus corona yang telah dirawat di rumah sakit jauh lebih mungkin meninggal karena gagal napas jika mereka menderita periodontitis sebelum tertular COVID-19, menurut tim peneliti gigi internasional. “Yang mengejutkan kami adalah penemuan protein (Interlueken-6) yang berdampak menghancurkan dan mengancam nyawa pasien setelah mereka dirawat di rumah sakit. Satu protein inflamasi kecil merampas kemampuan mereka untuk bernapas, ”kata Molayem.10

Para peneliti menetapkan bahwa pasien COVID-19 rawat inap dengan kadar IL-6 periodontitis di atas 80 pg / ml memiliki kemungkinan 22 kali lebih besar untuk menderita gangguan pernapasan akut dan ditempatkan pada ventilator, dibandingkan dengan pasien dengan kadar IL-6 di bawah 80 pg / ml. . Menurut para peneliti, pasien COVID-19 yang menderita gagal pernapasan menghadapi kemungkinan besar untuk pulih, dengan hampir 80% dari mereka ditempatkan pada ventilator di Amerika Serikat sejak awal pandemi sekarat. Pasien lansia lebih mungkin menderita penyakit gusi kronis daripada kelompok usia lainnya, para peneliti menambahkan, dan demografi ini menghadapi risiko signifikan dari COVID-19 juga.

Model pasien “tipikal” dengan COVID-19 telah berubah secara dramatis selama beberapa bulan terakhir. Para “individu berisiko tinggi” yang berusia lebih tua dan / atau memiliki penyakit penyerta masih dianggap lebih rentan terhadap virus ini. Namun, saat kami mempelajari lebih lanjut tentang COVID-19 dan sifat kuatnya, kami sekarang melihat pasien dari segala usia yang menjadi korban virus yang melemahkan ini.

 

Sesuatu untuk direnungkan

Dengan ilmu yang berkembang ini, kedokteran gigi memiliki kesempatan untuk memainkan peran penting dalam perang melawan COVID-19 dan hasil yang berpotensi merusak terkait dengan periodontitis.

H₂O₂ memiliki sejarah panjang untuk penggunaan yang aman dan efektif di mulut sebagai agen antibakteri sejak pertama kali didokumentasikan pada tahun 1913. Dikombinasikan dengan apa yang kita ketahui sekarang, dapatkah 10% karbamid peroksida digunakan untuk membantu dalam perang melawan COVID-19 dan yang melemahkan dan hasil yang berpotensi fatal? Memang, diperlukan lebih banyak penelitian di bidang ini, tetapi saya yakin ini adalah peluang yang patut ditelusuri.

 

sumber :

  1. Haywood VB. Bleaching and caries control in the elderly. Dent Econ. Jan. 1, 2010. https://www.dentaleconomics.com/science-tech/article/16392777/bleaching-and-caries-control-in-the-elderly
  2. Leonard RH Jr, Bentley CD, Haywood VB. Salivary pH changes during 10% carbamide peroxide bleaching.Quintessence Int.1994;25(8):547-550. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/7568702
  3. Asghari A. The inactivation of bacteria and viruses by hydrogen peroxide. Dissertation. University of Florida. 1993. https://ufdcimages.uflib.ufl.edu/AA/00/06/47/39/00001/AA00064739_00001.pdf
  4. Greenwall L. Therapeutic aesthetics.ADT.May 2014. https://static1.squarespace.com/static/5dc43d56f1a40f72ec167c68/t/5e2c1d11e2129124f00feb55/1579949337842/ADT+May+Greenwall+Clin.pd
  5. Bosecker J. Tray delivery helps hydrogen peroxide deliver its punch to biofilm.RDHmagazine. Jun. 5, 2013. https://www.rdhmag.com/patient-care/prosthodontics/article/16406376/hydrogen-peroxide-in-dentistry.
  6. Walsh LJ. Safety issues relating to the use of hydrogen peroxide in dentistry.Aust Dent J.2000;45:257-269. doi:10.1111/j.1834-7819.2000.tb00261.x
  7. Greenwall-Cohen J, Greenwall L. Carbamide peroxide and its use in oral hygiene and health.Dent Update.2017;44:863-869.
  8. Szalay J. What is inflammation? Livescience. Oct. 19, 2018.https://www.livescience.com/52344-inflammation.html
  9. World Health Organization. Clinical management of COVID-19. May 27, 2020.https://www.who.int/publications-detail/clinical-management-of-severe-acute-respiratory-infection-when-novel-coronavirus-(ncov)-infection-is-suspected
  10. Molayem S, Pontes CC. The mouth-COVID connection: I1-6 levels in periodontal disease—potential role in COVID-19-related respiratory complications.J Calif Dent Assoc.Published online ahead of print Jul. 30, 2020.
  11. COVID-19 patients with periodontitis face greater risk of dying.Dent Today.Aug. 10, 2020. https://www.dentistrytoday.com/news/industrynews/item/6778-covid-19-patients-with-periodontitis-face-greater-risk-of-dying

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *