Home » Kasus patologi mulut: Manifestasi Lesi Mulut akibat COVID-19

Kasus patologi mulut: Manifestasi Lesi Mulut akibat COVID-19

Kesehatan mental pasien terkait erat dengan kesehatan fisik dan mulut mereka. Stacey Gividen, DDS, menjelaskan bahwa peningkatan stres akibat COVID-19, bersama dengan kondisi medis yang sudah ada sebelumnya, dapat menyebabkan lesi mulut yang menyakitkan.

 Presentasi kasus dan penilaian klinis

gambar 1

Pria berusia 62 tahun yang relatif sehat datang dengan keluhan utama “luka besar di langit-langit mulut [nya].” Pasien adalah Gambar 1: Lesi mulut pasien. dari luar kota dan awalnya menghubungi ahli bedah mulutnya di San Diego dengan pertanyaan tentang apa yang harus dia lakukan. Skrip Amoxicillin 500 (“seandainya itu bakteri”) dipanggil dengan petunjuk lebih lanjut untuk mencari penilaian klinis dengan dokter gigi lokal jika lesi gagal membaik atau terbukti bukan bakteri. Setelah lima hari, tidak ada perubahan. Pasien berbagi bahwa lesi dan area secara umum sangat sensitif terhadap makanan asam dan nyeri secara keseluruhan saat makan dan melakukan fungsi sehari-hari. Yang cukup menarik, dia juga berbagi bahwa dia berada di bawah tekanan tingkat tinggi dengan pekerjaannya akibat perjalanan akibat COVID-19 dan dampaknya pada hal-hal yang berada di luar kendalinya.

Pemeriksaan klinis menunjukkan lesi berukuran 12×9 mm di sisi kanan persimpangan antara langit-langit keras dan langit-langit lunak. Itu memiliki pusat putih yang dikelilingi oleh perbatasan eritematosa, paling maju ke arah oral-faring (gambar 1).

 

Diferensial

Perbedaannya antara lain: trauma, aphthous mayor, gangguan autoimun, virus, defisiensi nutrisi

Definitif: aphthous mayor, bentuk tersering kedua dari stomatitis aphthous rekuren (RAS)

RAS, juga dikenal sebagai sariawan, adalah kondisi paling umum di rongga mulut yang mempengaruhi jaringan lunak mukosa, mempengaruhi 15-20% populasi di seluruh dunia.1 Kondisi ini mengambil tiga bentuk klinis yang berbeda – aphthous minor, aphthous major , dan ulkus herpetiform.

 

 

Penyebab

Sebagian besar pasien yang didiagnosis dengan RAS dalam keadaan sehat, namun mereka dengan kondisi sistemik atau sistem kekebalan yang terganggu lebih rentan, khususnya mereka yang menderita sindrom Bechet dan gangguan malabsorpsi gastrointestinal kronis (penyakit Crohn dan celiac) yang menyebabkan defisiensi nutrisi asam folat, vitamin B12, dan besi.1 Selain itu, korelasi telah ditemukan dengan siklus menstruasi, periode stres / kecemasan, dan riwayat keluarga.1 Dalam kasus khusus ini, pasien melaporkan mengalami stres berat akhir-akhir ini karena kekhawatiran COVID-19 dengan pekerjaan dan pengaruh luar.

baca juga : Survei: Sikap Pasien Dokter Gigi Telah Berubah Selama COVID-19

Pengobatan

Disarankan agar penyebab yang mendasari diobati pada awalnya. Dengan pasien ini dan kasus serupa lainnya, disarankan agar pasien mengurangi stres dan gangguan sistemik. Tidak ada keraguan bahwa pandemi saat ini dan kecemasan yang selalu ada memiliki efek menetes ke bawah pada kesehatan umum, kesejahteraan, dan stabilitas mental banyak individu.

 

tabel 2

Selain menilai penyebab yang mendasari, pengobatan sebaliknya mendukung dan paliatif dengan topikal dan Tabel 2: Modalitas pengobatan obat. (2)

modalitas aplikasi obat sistemik. Pengobatan topikal bermanfaat untuk mencegah superinfeksi dan mengurangi potensi infeksi bakteri sekunder.2 Klorheksidin 0,2% bilasan membantu menghilangkan bakteri dan jamur positif / negatif trem dan mencegah penumpukan biofilm.2

Pasien ini diberi resep obat kumur ajaib yang terdiri dari satu bagian lidokain kental 2%, satu bagian Maalox, dan satu bagian diphenhydramine 12.5mg / 5ml. Tindak lanjut beberapa minggu kemudian melalui telepon menunjukkan hasil positif, dan kondisi pasien jauh lebih baik. Dia juga melaporkan bahwa tingkat stresnya menurun.

 

Catatan editor: Artikel ini pertama kali muncul di buletin Through the Loupes, sebuah publikasi dari Endeavour Business Media Dental Group

 

Sumber :

  1. Sapp JP, Eversold LR, Wysocki GP. Contemporary Oral and Maxillofacial Pathology. Mosby; 1997:245-249.
  2. Edgar NR, Saleh D, Miller RA. Recurrent aphthous stomatitis: A review. Journal of Clinical and Aesthetic Dermatology. 2017;10(5):26-36.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *