Pertimbangan saat membuka kembali Klinik gigi Anda di era COVID-19

Bukan rahasia lagi bahwa ketika kita pergi ke dokter gigi menimbulkan perasaan takut dan cemas di antara masyarakat umum. Ditambah lagi dengan Virus Corona semakin memperkeruh situasi. Elizabeth Crockton berbagi beberapa tips tentang cara menenangkan ketakutan itu menuju era New Normal.

Dokter gigi di tengah pandemi covid-19

 

Saat ini, jika ada satu profesi yang menimbulkan rasa takut dan takut pada kebanyakan orang, itu adalah kedokteran gigi. Pasien selalu cemas dan gelisah tentang ditusuk dan disodok dengan bor dan instrumen tajam selama prosedur gigi rutin. Selain itu, risiko tertular virus yang berpotensi mematikan, sehingga mudah dipahami mengapa banyak yang tidak mau mengunjungi klinik gigi untuk pemeriksaan rutin saat ini.

Selama dua bulan terakhir, praktik gigi nasional telah ditutup karena penyebaran COVID-19 yang cepat. Dokter gigi, ahli bedah mulut, dokter gigi ortodontis, dan lainnya di lapangan terpaksa menutup klinik mereka, dan hanya menangani kasus darurat.

THE NEW NORMAL

Sekarang setelah PSBB di rumah perlahan-lahan dilonggarkan, praktik gigi dapat secara bertahap dibuka kembali. Bagaimana dokter gigi dapat melanjutkan praktik ketika pasien dan staf takut datang ke kantor?

Para ahli kesehatan setuju bahwa pengujian dan pelacakan kontak adalah cara paling efektif untuk menentukan apakah seseorang mengidap virus corona. Namun, sementara tingkat pengujian di negara ini telah meningkat, hanya sebagian kecil dari populasi telah diuji. Ketersediaan tes adalah masalah yang sangat nyata, didampingi dengan pertanyaan tentang keakuratan tes. Ingat, seseorang yang dites negatif hari ini dapat menerima hasil positif jika diuji ulang beberapa hari kemudian.

Mayoritas tes dilakukan pada orang yang sudah menunjukkan gejala, mereka yang bekerja di lingkungan berisiko tinggi, dan responden pertama. Agar praktik gigi dapat dibuka kembali, apakah pengujian wajib dilakukan? Apakah adates yang tersedia untuk melakukannya? Seberapa mahalkah tes ini? Seberapa cepat kita bisa mendapatkan hasil nya?

Tanpa memiliki jawaban yang kuat untuk pertanyaan-pertanyaan ini, dan menerima bahwa pengujian setiap orang mungkin tidak layak untuk saat ini, apa yang dapat dilakukan dokter gigi untuk memastikan keselamatan staf mereka dan pasien mereka?

Social Distancing atau physical distancing telah menjadi pendekatan nomor satu yang digunakan untuk membantu memperlambat penyebaran virus ini, tetapi apakah mungkin untuk mempraktikkan social distancing di bidang yang membutuhkan kontak dekat untuk merawat pasien? Bagaimana kita membuka kembali praktik gigi ketika risiko kesehatan belum pernah terjadi sebelumnya?

ALASAN UNTUK BUKA KEMBALI

Penting untuk mengetahui bahwa dokter gigi jugalah seorang dokter, dan pasien mereka membutuhkannya! Kantor gigi tidak bisa ditutup selamanya. Tidak hanya dari sudut pandang ekonomi, tetapi dari perspektif kesehatan umum, dokter gigi memiliki alasan kuat untuk membuka kembali praktiknya.

Tanpa lalu lintas pasien, tidak ada cara praktik dapat mempertahankan gaji dan biaya overhead mereka. Sementara banyak yang telah mencoba memberikan perawatan darurat terbatas selama periode PSBB, banyak dokter gigi perlu melanjutkan memberikan perawatan pencegahan dan perawatan agar bisnis mereka dapat bertahan.

Dokter gigi selalu memiliki resiko terpapar infeksi, dan generasi sebelumnya telah hidup melalui ketakutan akan resiko kesehatan lainnya di masa lalu, seperti HIV dan SARS. Memang, ada banyak hal yang masih belum kita ketahui tentang COVID-19, tetapi kita tidak bisa terus hidup dengan ketakutan akan keabadian; kita harus menemukan cara untuk menghadapi pandemi ini.

Itulah sebabnya klinik klinik gigi didesak untuk mematuhi pedoman CDC1 dan OSHA2 dalam hal memberikan keamanan di tempat kerja. Kami perlu memastikan staf kami dan pasien kami bahwa kami berkomitmen untuk menerapkan standar tertinggi pengendalian infeksi, sanitasi, dan aksesibilitas ke PPE. Kepatuhan ketat terhadap peraturan dan regulasi industri selalu menjadi prioritas dalam kedokteran gigi. Tetapi selama pandemi ini, kita perlu mengikuti protokol pencegahan tambahan untuk melindungi diri kita sendiri dan orang-orang yang kita layani.

Meskipun tampaknya tidak menyenangkan, kita perlu melanjutkan dengan sangat hati-hati dan memperlakukan semua orang sebagai risiko potensial penyebaran virus tanpa menyebabkan lebih banyak kecemasan atau histeria. Ini akan membutuhkan banyak perubahan yang diperlukan untuk melanjutkan bisnis.

 

REKOMENDASI BAGI KLINIK ANDA SAAT PANDEMI 

Tentukan Goal anda dari sekarang

Setiap pasien perlu diinformasikan mengenai perubahan yang diberlakukan selama appointment berikutnya. di terapkan, dan kemudian di ulangi, Update peraturan baru lewat media digital. Misalnya, siapa pun yang memasuki Klinik harus mengenakan masker. Orang dewasa harus datang sendiri kecuali mereka membutuhkan bantuan fisik dari orang dewasa lain. Hanya satu orang dewasa yang boleh menemani seorang anak, dan membawa saudara kandung tidak dianjurkan.

Suhu harus diambil saat kedatangan. Siapa pun yang batuk atau demam harus dinilai dengan cermat. Kirim email tindak lanjut yang merinci mengenai protokol kantor baru sebelum appointment, dan gantung signage di mana mana agar setiap orang dapat melihatnya pada saat kedatangan. Signage yang jelas sangatlah penting!

Tutup Sementara Waiting Room

Menuju New Normal kilinik harus menjalankan protokol social distancing di antara staf dan pasien, simpan kursi tunggu dari ruang tunggu anda. disarankan semua yang datang untuk melakukan appointment menelepon dari mobil mereka ketika mereka tiba. Resepsionis dapat memberi tahu pasien melalui telepon atau SMS ketika dokter gigi siap untuk menemui mereka.

Untuk lebih maksimal lagi simpan semua majalah, mainan, dan segala perabotan yang mungkin membuat pasien ingin berlama-lama di Klinik anda . Buat pola / marka lajur manusia yang  satu arah agar lebih mudah menerapkan Social Distancing. pasang marka menggunakan Lakban/ selotip di lantai untuk mencegah orang terlalu dekat dengan staff di Front desk. Beri tahu semua orang sebelumnya bahwa mereka mungkin harus menunggu di dalam mobil atau di luar sebelum diterima.

 

tutup sementara waiting room di klinik anda

Gunakan Media Digital

Kita semua akrab dengan tumpukan dokumen seputar asuransi, biaya, dan kontrak. Konversikan formulir ini menjadi dokumen digital jika memungkinkan, kemudian kirimkan email dokumen yang diperlukan sebelumnya dan kumpulkan informasi asuransi selama panggilan pra-penyaringan. Minta pasien untuk mengisi semua formulir appointment dan riwayat medis sebelum kunjungan mereka. Formulir yang dapat diisi ini juga dapat dilampirkan ke situs web Anda.

 

 

Terapkan Tele-dentistry

Maksimalkan untuk membuat triase pasien melalui telepon. Administrator kantor dapat mengisi formulir Appointment dan mengajukan pertanyaan sebelum menjadwalkan Appointment di klinik. Seorang ahli kesehatan dapat melakukan triase pasien melalui telepon atau panggilan video untuk menilai situasi lebih lanjut. Mereka kemudian dapat meninjau temuan dengan dokter untuk melihat apakah perlu bagi pasien untuk mengunjungi klinik secara langsung di era New Normal ini.

Juga perlu diingat bahwa dokter dapat meresepkan pengobatan melalui telepon untuk mencegah kunjungan yang tidak perlu. Jika Anda membutuhkan lebih banyak karyawan berdasarkan permintaan untuk memenuhi lalu lintas pasien yang tidak terduga atau untuk menutupi ketidakhadiran, manfaatkan platform Freelancer online. Sepanjang krisis COVID-19, sebagian besar platform ini aktif, dan klinik gigi telah menggunakannya untuk menyewa freelancer dengan cepat.

ilustrasi teledentistry appointment

 

Dengarkan dan bersikap empati

Setiap orang memperhatikan keselamatan mereka sendiri dan keselamatan orang-orang yang mereka cintai saat ini. Bisnis mungkin lebih lambat dari biasanya. Pasien mungkin cenderung muncul untuk Appointment mereka. Staf mungkin khawatir tentang keadaan dimana mereka harus mulai masuk bekerja juga di era New Normal ini.

Luangkan waktu untuk mendengarkan staf dan pasien serta mengatasi masalah khusus mereka. Secara umum, tetap positif dan mencari alternatif yang tersedia. Kita semua bersama-sama, dan satu-satunya cara kita akan melaluinya adalah dengan secara kolektif mematuhi protokol New Normal, sambil menjadi inovatif dengan cara memperlambat penyebaran virus corona .

 

KESIMPULAN

Kedokteran gigi menciptakan rasa takut ke dalam banyak pikiran orang bahkan sebelum virus corona baru menyebar.  Untuk berhasil membuka kembali dan membangun kembali kepercayaan di antara pasien dan staf, perlu adanya penekanan pada atmosfir bekerja yang aman dan perawatan yang berkualitas.

Sementara pencarian vaksin dan perawatan yang lebih efektif tetap menjadi fokus utama bagi para ahli medis, klinik gigi perlu melakukan kontribusi untuk memperlambat penyebaran virus dengan membuat penyesuaian yang diperlukan untuk rutinitas sehari-hari di era New Normal ini, Saat ini, dengan mematuhi semua protokol kesehatan yang diberlakukan oleh pihak berwenang terkait akan sangat membantu membendung rasa takut dan kecemasan terkait dengan pergi ke dokter gigi.

 

Sumber:

Guidance for dental settings. Centers for Disease Control and Prevention. Updated May 19, 2020. https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/hcp/dental-settings.html
COVID-19 guidance for dental practitioners. Occupational Safety and Health Administration. https://www.osha.gov/Publications/OSHA4019.pdf
ADA policy on teledentistry. American Dental Association. https://www.ada.org/en/about-the-ada/ada-positions-policies-and-statements/statement-on-teledentistry

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *